• Senin, 26 September 2022

Maafkan Dia, Karena Dia Tidak Tahu Apa yang Dia Lakukan, Secuil Kritik Pada George Bush

- Selasa, 13 September 2022 | 16:41 WIB

George Bush - Maafkan Dia, Karena Dia Tidak Tahu Apa yang Dia Lakukan

 

Saya seorang Amerika yang patriotik. Secara politis, saya menganggap diri saya sedikit di sebelah kanan tengah. Tetapi jika saya menganggap George Bush bertanggung jawab penuh atas semua yang telah dia lakukan, saya akan menganggapnya sebagai penjahat perang. Satu-satunya alasan saya tidak melihatnya seperti itu adalah bahwa, setelah mengawasinya, saya telah menyimpulkan bahwa pria itu tidak sadarkan diri. Tidak ada yang aneh tentang itu - sebenarnya ini adalah kondisi yang cukup umum. Memang saya bertanya-tanya seberapa besar saya tidak sadar. Lagi pula, kita tidak bisa menyadari apa yang tidak kita sadari, jika itu masuk akal. Menurut pendapat saya yang sederhana, inilah yang salah dengan George Bush 

  1. Dia benar-benar buta terhadap motivasi bawah sadarnya sendiri 

George W. Bush menginvasi negara berdaulat yang tidak lagi menjadi ancaman bagi Amerika Serikat - untuk membuktikan bahwa dia adalah 'pria' seperti ayahnya. Polanya sudah mapan sejak lama - menurut Anda mengapa dia masuk ke bisnis minyak? Sejujurnya saya tidak berpikir dia menyadarinya. Kita semua terkadang menipu diri kita sendiri - setidaknya mereka yang memiliki investasi emosional dalam menganggap diri kita sebagai orang baik. Tetapi menganggap diri Anda baik tidak membuat Anda baik lagi daripada menempelkan bulu di ekor Anda membuat Anda menjadi ayam. 

Misalkan saya ingin melakukan sesuatu yang buruk yang akan memberi saya beberapa manfaat yang dirasakan. Biaya dari manfaat itu adalah meninggalkan gagasan bahwa saya adalah orang yang baik. Ini memberi saya dilena - saya harus melepaskan manfaatnya atau melepaskan pendapat baik saya tentang diri saya sendiri. Tapi tunggu - ada cara saya bisa menyimpan keduanya! Datang saja dengan pembenaran palsu untuk tindakan buruk saya dan kemudian bekerja sangat keras untuk meyakinkan diri sendiri bahwa itu benar. Lagi pula, bagaimana Tuhan bisa menyalahkan saya ketika saya begitu tulus? Kita dapat menipu diri kita sendiri semudah kita dapat menipu orang lain. 

Baca Juga: Mengenal Augusto Pinochet, Presiden Chili, lahir 1915

Maka presto - Irak tiba-tiba dipenuhi dengan Senjata Pemusnah Massal. Dan jika tidak ada yang ditemukan kemudian - "hei, saya 'benar-benar' percaya mereka ada di sana, jadi Pria di Cermin masih orang yang baik. Selain itu, kita sudah ada di luar sana sekarang; kita mungkin juga 'tetap di jalurnya'." Hanya karena saya lebih suka memberi W manfaat dari keraguan, saya menganggapnya terlalu tidak canggih untuk tawar-menawar tanpa sadar semacam ini dengan Tuhan. 

Afghanistan saya bisa mengerti. Tapi Irak? Betapa cepatnya pelajaran dari Vietnam telah dilupakan! Pemerintah saya tampaknya memiliki ingatan yang sedikit lebih baik daripada rata-rata ikan mas. 

  1. Dia acuh tak acuh terhadap penderitaan orang lain 

John Hinkley menembak Presiden Amerika Serikat untuk mengesankan seorang gadis. George Bush membunuh 600,000 orang (dan terus bertambah) untuk mengesankan ayahnya. 

Halaman:

Editor: Ligar Kahayuan

Sumber: Berbagai sumber

Tags

Terkini

Laptop yang cocok untuk Mahasiswa Desainer

Rabu, 21 September 2022 | 21:35 WIB

Game SLOT Menjamur ke Pelosok Pelosok Tanah Air

Jumat, 16 September 2022 | 14:59 WIB

4 Langkah Untuk Mengunduh Game PSP Gratis

Jumat, 16 September 2022 | 14:52 WIB

3D Jigsaw Puzzles Permainan Paling Menarik Saat ini

Jumat, 16 September 2022 | 14:47 WIB

Rasuna Said telah dibuat sosok dalam Google Doodle

Rabu, 14 September 2022 | 21:42 WIB

Mengenal Augusto Pinochet, Presiden Chili, lahir 1915

Selasa, 13 September 2022 | 16:21 WIB

Nama Asli Curacao sebelum berganti nama

Kamis, 21 Juli 2022 | 11:32 WIB
X